Kab.Sukabumi Ditargetkan Jadi Demplot Tambak Udang Berkelanjutan

oleh -66 views

SUKABUMI,-Direktorat Jendral Perikanan Budidaya Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia kunjungi Kabupaten Sukabumi, Rabu (03/06/20).

Kunjungan kerja tersebut, untuk mengidentifikasi lokasi model kluster tambak udang di Kabupaten Sukabumi, yang dipimpin Direktur Jenderal Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya Kementerian Kelautan dan Perikanan RI Dr. Ir Slamet Soebjakto.

dalam kunjungan tersebut diterima langsung Bupati Sukabumi H. Marwan Hamami di Pendopo Sukabumi.

Penerimaan kunjungan itu, menerapkan standar protokol kesehatan. Hal ini mulai dari pengecekan suhu tubuh, penggunaan antiseptik hingga jaga jarak.

H. Marwan Hamami mengatakan, “untuk mencari wilayah pengembangan budidaya udang yang berkelanjutan. di lokasi yang dinyatakan cocok untuk tambak undang berkelanjutan berada di Kecamatan Ciemas.

“Terkait aturan dan tata ruangnya sudah ada, daerah Ciemas, yang merupakan area pertambakan” ujarnya, Rabu (3/6/2020).

Selain itu, potensi udang di Kabupaten Sukabumi sangat melimpah. Ditambah, wilayah selatan Kabupaten Sukabumi belum tercemar.

“Sekarang sedang dijajaki. Nanti Sukabumi akan menjadi demplot tambak udang dari Kementerian Kelautan dan Perikanan.

Di Indonesia ada lima. Kabupaten Sukabumi menjadi yang kelima” ucapnya.

Maka dari itu, peran serta masyarakat harus lebih tinggi. Potensi tersebut dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

“Masyarakat yang diajak budidaya harus benar-benar menggeluti secara baik sehingga bisa mengungkit pertumbuhan ekonomi” ungkapnya.

Dr. Ir Slamet Soebjakto mengatakan, akan membuat model percontohan tambak udang berkelanjutan. Hal itu dengan membangun kawasan terdiri dari kluster-kluster.

“Sehingga, dalam menarik air dari laut dan kembali dialirkan ke laut lagi secara bersih. Termasuk kaidah cara budidaya yang baik akan dilakukan. Kabupaten Sukabumi memiliki potensi untuk dibuat model percontohan tambak berkelanjutan” terangnya.

Hal tersebut sejalan dengan program Presiden Joko Widodo untuk meningkatkan ekspor udang sekitar 250 persen di 2024. Sebab, udang memiliki nilai ekspor tertinggi, selain ikan tuna.

“Hasil kajian para ahli, udang masih menempati komoditas strategis sampai puluhan tahun kedepan. Udang disenangi masyarakat dunia. Prospeknya tidak terbatas untuk kebutuhan dunia. Indonesia sendiri, penghasil nomor 2 udang setelah India” pungkasnya.

Red/***

block ID 8589 : transmetro.id

Tentang Penulis: transmetro.id

Jendela Informasi Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *