DPRD Kab.Sukabumi Minta Pemkab Siapkan Ruang Karantina Khusus Pemudik

oleh -205 views

DPRD Kab.Sukabumi Minta Pemkab Siapkan Ruang Karantina Khusus Pemudik

Sukabumi, transmetro.id, Senin, 26 April 2021,

TRANSMETRO – DPRD Kabupaten Sukabumi meminta Pemerintah Kabupaten (Pemkab) untuk menyediakan atau menyiapkan ruang karantina khusus bagi pemudik yang datang ke kampung halamannya.

“Ruang karantina tersebut untuk memastikan bahwa para pemudik yang baru tiba dari luar daerah benar-benar sehat dan tidak terkonfirmasi positif Covid-19,” kata Ketua DPRD Kabupaten Sukabumi Yudha Sukmagara kepada wartawan, Minggu (25/4/2021) di Sukabumi.

Dia menyampaikan bahwa langkah ini sebagai antisipasi penyebaran Covid-19 saat Ramadhan khususnya pada perayaan Idul Firtri 1442 H.

Dikutif m.jabarnews.com Selain itu, kemungkinan ada saja warga yang melanggar aturan pemerintah tentang larangan mudik lebaran dengan nekat mudik seperti melalui jalur tertentu ataupun saat penjagaan longgar maupun dengan cara lainnya.

Tentunya, lanjut Yudha, dalam upaya memutus mata rantai penyebaran Covid-19 peran serta pengurus RT dan RW sangat penting dengan cara mendata dan melapor kepada Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 yang ada di wilayahnya masing-masing.

Harus diakui mudik lebaran sudah menjadi budaya sebagian warga di Indonesia khususnya Kabupaten Sukabumi. Tetapi di tahun kedua perayaan Idul Fitri di tengah pandemi Covid-19 ini masyarakat seharusnya bersabar demi keselamatan bersama agar terhindar dari bahaya virus mematikan ini.

“Larangan mudik yang dikeluarkan pemerintah tentunya untuk kebaikan bersama, jangan sampai momen Idul Fitri di tahun ini terjadi ledakan jumlah warga yang tertular COVID-19,” jelasnya.

Yudha mengatakan pihaknya pun mendukung upaya pemerintah dan aparat keamanan yang terus berupaya melakukan pencegahan seperti penyekatan di jalur-jalur yang kerap digunakan warga untuk mudik.

“Alangkah baiknya warga mematuhi peraturan pemerintah tersebut, jangan nekat mudik karena bisa saja saat perjalanan bertemu dengan orang terkonfirmasi positif yang tanpa gejala akhirnya tertular dan menularkan kembali kepada keluarganya saat merayakan Idul Fitri,” ungkapnya.

Di sisi lain, di tengah semakin canggihnya alat komunikasi. Warga bisa memanfaatkan untuk merayakan lebaran di tahun ini meskipun tidak bercengkrama langsung.

“Bisa bertatap muka dengan menggunakan smartphone, apalagi masyarakat di Sukabumi saat ini rata-rata sudah menggunakan smartphone,” tutupnya.

Redaktur, Frans Hp

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *