DPRD dan Pemkab Sukabumi Dengarkan Pidato Kenegaraan Presiden Jelang HUT RI ke-78

transmetro.idSUKABUMI, DPRD Kabupaten Sukabumi menggelar rapat paripurna dengan agenda mendengarkan Pidato Kenegaraan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi) pada Sidang Tahunan Majelis Pemusyawaratan Rakyat (MPR) RI dalam rangka peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-78 Kemerdekaan RI Tahun 2023, Rabu (16/8/2023) pagi.

Rapat paripurna ini dihadiri oleh Ketua DPRD Yudha Sukmagara, para Wakil Ketua DPRD (M. Sodikin dan Yudi Suryadikrama) dan anggota DPRD Kabupaten Sukabumi.

Dari pihak eksekutif hadir Bupati Marwan Hamami, Wakil Bupati Iyos Somantri serta Sekretaris Daerah Ade Suryaman bersama jajaran Forkopimda dan sejumlah Kepala OPD (Organisasi Perangkat Daerah) di lingkungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sukabumi. dikutif dari sukabumiupdate.com

Presiden Republik Indonesia Jokowi dalam pidatonya menekankan, bahwa Indonesia mempunyai peluang besar untuk meraih Indonesia Emas Tahun 2045 serta meraih posisi menjadi negara lima besar kekuatan ekonomi dunia.

Baca Juga  Ketua Komisi II DPRD Sukabumi, Deni Gunawan, Hadiri Mancing Bareng Sedulur dalam Peringatan Hari Bakti PU Ke-78

“Peluang tersebut harus mampu kita manfaatkan. Rugi besar jika kita melewatkan kesempatan ini, karena tidak semua negara memilikinya dan belum tentu akan kembali memilikinya,” tegasnya.

Presiden menyebutkan, peluang besar pertama adalah bonus demografi yang akan mencapai puncak di tahun 2030-an. Antara lain Enam puluh delapan persen adalah penduduk usia produktif.

“Enam puluh delapan persen adalah penduduk usia produktif. Di sinilah kunci peningkatan produktivitas nasional kita,” ujarnya.

Selanjutnya, peluang besar yang kedua adalah kepercayaan internasional atau international trust yang dimiliki Indonesia saat ini. Kepercayaan tersebut, kata Presiden, dibangun bukan sekadar melalui gimmick dan retorika semata, melainkan melalui peran dan bukti nyata keberanian Indonesia dalam bersikap.

“Momentum Presidensi Indonesia di G20, Keketuaan Indonesia di ASEAN, konsistensi Indonesia dalam menjunjung HAM, kemanusiaan, dan kesetaraan, serta kesuksesan Indonesia menghadapi krisis dunia tiga tahun terakhir ini, telah mendongkrak dan menempatkan Indonesia kembali dalam peta percaturan dunia” Jelasnya.

Baca Juga  Prihatin Kasus Kekerasan Pakai Sajam di Sukabumi, DPRD Ajak Warga Kontrol Emosi

Di tengah kondisi dunia yang bergolak akibat perbedaan, imbuh Presiden, Indonesia dengan ideologi Pancasila, harmoni keberagaman, dan prinsip demokrasi yang dimilikinya, mampu menghadirkan ruang dialog serta menjadi titik temu dan menjembatani perbedaan-perbedaan yang ada.

“Lembaga think tank Australia, Lowy Institute, menyebut Indonesia sebagai middle power in Asia, dengan diplomatic influence yang terus meningkat tajam, dan Indonesia termasuk 1 dari 6 negara Asia yang mengalami kenaikan comprehensive power,” tuturnya.

Kepercayaan yang dimiliki Indonesia di mata internasional tersebut, tambahnya, sangat penting dalam diplomasi Indonesia di kancah dunia.

“Dengan international trust yang tinggi, kredibilitas kita akan lebih diakui, kedaulatan kita akan lebih dihormati. Suara Indonesia akan lebih didengar sehingga memudahkan kita dalam setiap bernegosiasi,” kata Jokowi.

Baca Juga  Bupati Sukabumi Resmikan Jembatan Penghubung Desa Cikiray dan Mekar Nangka untuk Pertumbuhan Ekonomi

Sementara itu Bupati Sukabumi Marwan Hamami seusai mendengarkan sambutan Presiden mengungkapkan bahwa ini merupakan Pidato Terakhir dari Presiden Jokowi.

Untuk itu Bupati mengungkapkan hal ini merupakan Pekerjaan Rumah yang besar, Bupati mengharapkan dalam kepemimpinan selanjutnya dari pemimpin Indonesia bisa betul-betul menjawab persoalan bangsa, dalam memajukan Indonesia ke arah yang lebih baik.

“Hal itu juga berkaitan dengan pemimpin di daerah, bagaimana tantangan ke depan yang harus diemban oleh pemimpin dalam menjawab harapan dari masyarakat, kemajuan ini tentunya juga harus dibarengi dengan kebersamaan, karena dengan kebersamaan antara pemerintah dan masyarakat itu diharapkan menjadi satu nilai semangat untuk membangun negeri,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *