Pemprov dan DPRD Sulbar Komitmen Lakukan Revolusi APBD Antisipasi Defisit 2024

transmetro.id ,- APBD Sulbar diproyeksikan defisit pada 2024. Hal ini mengacu atas situasi keuangan daerah sekarang ini, defisit Rp66 miliar.

Olehnya PJ Gubernur Sulbar Prof. Zudan Arif Fakrulloh mengajak DPRD Sulbar menyamakan frekuensi dalam melahirkan solusi atas defisit tersebut .

“Kita cari duitnya untuk menutup itu, bagaimana kita menyelesaikan yang defisitnya ini, dan ketemu, kita menyisihkan sampai semua OPD sudah kita hemat sudah ketemu 30 sampai 34 miliar masih kurang 32 miliar,” ujar Zudan pada acara Coffee Morning bersama DPRD Sulbar di Marasa Corner, Rabu 2 Agustus 2023.

Pemprov Sulbar
PJ Gubernur Sulbar Prof. Zudan Arif Fakrulloh

Melalui pertemuan itu juga, PJ Gubernur Sulbar bersama DPRD Sulbar membangun komitmen melakukan revolusi APBD. dikutif dari cibersnewsnasional.com

Baca Juga  Bupati" Peran Korpri Harus Terus Bertransformasi Memperkokoh Sikap Dalam Melayani Masyarakat Dan Menjadi Abdi Negara Yang Berinovasi

Revolusi APBD yaitu merubah cara berpikir dan cara bertindak terhadap anggaran. Maka setiap program harus berdampak ke masyarakat, baik langsung maupun tidak langsung.

“Yang tidak berdampak sama sekali kita evaluasi. Kalau kita tidak merubah mindset maka permasalahan ini tidak bisa kita selesaikan,” terang Zudan.

Wakil Ketua DPRD Sulbar Abdul Halim mengatakan saat ini KUA PPAS APBD 2024. Salah satu agenda wajib yang dibiayai adalah pemilukada.

“Kita ingin menyatukan pemikiran, kita di DPRD sementara membahas KUA PPAS APBD 2024, dimana sudah beberapa hari kita bahas, rupanya kita menghadapi APBD yang berat karena ada beberapa agenda yang tidak bisa kita hindari dan ini kepentingan kita bersama agenda tersebut adalah pilkada yang membutuhkan anggaran yang besar,” ucap Halim.

Baca Juga  Pemkab. Sukabumi Persiapkan Pelaksanaan Hari Jadinya Yang Ke 153 Di tahun 2023

KSementara lanjutnya Halim, kemampuan anggaran yang dimiliki sangat minim sehingga pembahasan tersebut akan di agendakan lagi bersama Gubernur, terutama bagaimana menyusun rencana belanja yang menjadi prioritas bersama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *